Sabtu, 29 April 2017

Hidup susah dan penuh Bully sejak kecil, ah #SmiLeinaja

Mungkin banyak yang sudah tahu, saya terlahir dari blasteran madura dan sunda. Bapak saya punya darah madura Jawa yang kental karna nenek berasal dari Kudus sementara kakek orang Sumenep asli. Dan ibu saya adalah orang sunda asli dengan kedua kakek nenek yang terlahir dari sunda, istilahnya sunda nglotok. Kenapa saya harus jelasin silsilah saya dulu? Karena saya mau kalian tau dari mana jiwa ngeyel saya berasal *dikeplak* gak deng, maksudnya jiwa pejuang sejati. Hehehehe. 

Kalau boleh mengenang, saya jadi kali ingat jaman saya kecil dulu. Dari kecil saya terbiasa susah, bapak saya pekerja serabutan, sedangkan ibu adalah tukang masak catering di kantin. Ditahun 1999 bapak saya pernah bekerja sebagai penjual ikan lele yang masih hidup, dengan bekal ember menjaja di kampung dan kadang ngetem di pinggir jalan. Setiap hari selalu ada lele yang mati jadi mama bertugas menggoreng dan saya yang menjajakan keliling komplek selepas magrib atau isya. Kegiatan ini saya lalui hingga kelas 2 SD, dikelas 3 bapak saya mencoba usaha baru yakni berdagang koran. Jadi sebelum sekolah saya bertugas menjajakan koran hingga waktu sekolah tiba, sepulang sekolah saya kembali ke kios untuk bergantian dengan bapak. Cukup lama saya menjalani hidup sebagai peloper (istilah untuk penjaja koran) kurang lebih hingga kelas 2 SMP, ketika mendekati ujian nasional kegiatan ini digantikan oleh adik saya.


Kalau diingat ingat, roda hidup saya memang terlalu berliku, saya lebih sering berada dibawah ketimbang diatas. Lebih sering di bully ketimbang mendapat teman. Saya masih ingat bagaimana rasanya di bully di bangku SMP dan SMA, sampai sempat dituduh hamil sama guru BP karna saya pakai kain sebagai pengganti kaos oblong biar gak keliatan udel nya karna baju sekolah dulu agak nerawang. Alhamdulillah ternyata guru BPnya minta maaf karna salah sangka, lah saya yang stress takut bapak denger, jangankan hamil, diboncengin pulang sama laki laki saja bisa berakhir ditabok sampe mimisan *mewek*

Syukurnya sekarang hidup saya jauh berbeda, saya berhasil melewati tantangan demi tantangan yang getir itu. Kalau kata orang ibarat tebu, diperas dulu sampai rontok semua dan hanya tersisa manisnya saja. Sekarang hidup saya lebih manis dibanding masih jadi anak bapak dan ibu  terlebih lagi sekarang saya udah punya anak jadi yang namanya kesulitan sudah gak terasa lagi. Yang kepikiran cuma jangan sampai anak saya merasakan getir yang pernah saya cecap dulu. Ya, menjadi orang tua menuntut kita menjadi seseorang yang lebih baik lagi.

Senyumku sekarang bisa lebar

Kalau ditanya, gimana bisa melewati semua tantangan hidup hingga di titik ini? Saya perlu bilang kalau gak selalu air mata yang dibutuhkan untuk melewati kesulitan, tetapi juga senyuman. Nah buat teman teman yang sedang melewati rintangan hidup, saya ada tipsnya nih

1. Ingat Tuhan 
Bukannya sok agamis atau gimana, tapi cuma ini yang saya lakukan saat mengalami kesulitan. Iya, kalau kita sering ingat tuhan maka setiap langkah dan perbuatan kita akan sejalan dan selaras dengan apa yang tuhan ajarkan. Ketika kita kesulitan, kita yang ingat tuhan percaya pada kemudahan yang akan datang setelah kesulitan.

2. #HadapiTantanganDenganSenyuman

Pada kelas 3 SMP saya pernah bertengkar dengan bapak saya, beliau sempat mengusir saya dari rumah. Tadinya saya mengabaikan tapi beberapa hari kemudian saya nekat beneran pergi dari rumah. Dengan bekal uang dari upah mencuci karpet tetangga, saya beli tiket ke surabaya. Sebetulnya tujuan saya ke jakarta, tapi duitnya cuma cukup ke surabaya aja. Sampai disurabaya saya bingung mau gimana lagi jadi saya putuskan jadi penumpang gelap ke stasiun Malang. Kenapa Malang? Karena di Malang saya punya beberapa teman yang saya pikir bisa jadi tempat pinjam uang. Perjalanan Surabaya - Malang berjalan mulus menimbulkan keinginan untuk jadi penumpang gelap saja sampai Jakarta, dengan begitu saya gak perlu berhutang, jadi begitu sampai di Malang saya langsung ke pasar, beli sapu dengan sisa uang yang ada.

Eh kok pas naik kereta saya ketemu seorang ibu, beliau bertanya buat apa saya beli sapu. Saya ceritakan  sejujur jujurnya kecuali bagian bertengkar dengan Bapak. Nah si ibu menawarkan tumpangan, katanya kereta ke Jakarta baru ada besok, jadi saya mau tidur dimana? Saya setuju dan memutuskan menginap, lalu berangkat esok harinya. Tapi memang dasarnya saat itu Tuhan tau bagaimana harus menyadarkan saya, maka Dia beri saya jalan agar sampai dengan selamat hingga Jakarta. Ibu yang menolong saya meminta dicucikan baju dan spreinya, sebagai gantinya beliau memberi saya 100 ribu sebagai upah. 100 ribu jaman itu saya bisa bolak balik Jember - Jakarta.

Perjalanan ini menyadarkan saya bahwa saya gak bisa jadi apa apa jika lari dari masalah. Meski akhirnya saya mencapai tujuan saya tapi saat kembali dari Jakarta saya menghadapi 3 masalah baru. 1. kemurkaan Bapak saya, 2. pekerjaan rumah yang terbengkalai, 3. Saya hampir D. O karna tidak hadir dalam Ujian Nasional. Di satu sisi Tuhan memuluskan perjalanan yang salah, tapi disisi lain Dia memberi sanksi atas apa yang saya perbuat.

Dari setiap detil kehidupan saya belajar bahwa tidak ada gunanya menggerutu atau bahkan kabur dari masalah. Kata orang "Tuhan tidak menciptakan masalah melebihi batas yang bisa ditanggung oleh Umatnya" betul kan? Jadi buat apa bersusah payah #SmiLeinaja.

Tersenyumlah seperti Sinarmas MSIG Life Insurance membuat kita tersenyum, dan tularkan juga kebahagiaan untuk orang lain melalui senyuman. #SmiLeWithMe

Mau tahu lebih lengkap soal SmiLe? Cek ada sosial media mereka di
Website      : www.sinarmasmsiglife.co.id
Facebook   : Sinarmasmsig
Twitter       : Sinarmasmsig
Instagram  : Sinarmasmsiglife
YouTube    : username/SmiLe140485

5 komentar:

  1. Semangat winn,,,biarkan orang ngebulli ├Żang penting kita tetep heppy ����.

    BalasHapus
  2. Masa lalumu getir juga ya waind, nekat lho sampe kabur begitu. Tapi semua udah berlalu & bisa tersenyum lebar ya...

    BalasHapus
  3. Semangat,windah.terus sukses yaaa

    konon bully hal terkejam ysng tidak disadari si pembully,karena efeknya secara psikologis akan berbekas hingga dewasa.
    Bekasnya bisa berefek macam-macam: ada yang membuat down,tidak pwtcaya diri dan sebagainya,ada yang justru membuat korban jadi sinis dan tanpa sadar berjiwa pembully, ada yang berefek korbsn jadu bangkit dan besar karena ujian bully. Jiwa manusia beda-beda dalam bereaksi.

    Karena itu yuk,mulai tahan lidah,tahan sikao yang tanoa sadar membully orang lain.

    BalasHapus
  4. Y allah Mak berliku banget ya perjalanannya ternyata..ga nyangka sesulit itu..syukur skrg udah lbh baik ya.keren

    BalasHapus
  5. Manis senyumnya, pantesan mas Eko jadi klepek-klepek

    BalasHapus

Windah Saputro. Diberdayakan oleh Blogger.