Jumat, 22 Desember 2017

Mengenang Sosok Ibu di Hari Ibu


Kalau ditanya soal arti ibu dalam hidup saya, jujur saya gak tau mau ngomong apa. Dari saya kecil, saya dan orangtua perempuan gak terlalu dekat. Mungkin karena ibu sibuk kerja sementara saya sibuk main. Anak perempuan dirumah cuma saya, abang saya dari bapak yang lain lebih sering berinteraksi dengan ibu karena mungkin mereka lebih nyambung. Bapak saya sendiri juga lebih sering berada diluar rumah, jadi yang paling dekat sama saya ya cuma adik kandung satu satunya.

Pernah dulu, suatu ketika saya pulang main kelamaan, ibu marah dan mencubit paha saya, sampe biru gitu. Tapi abis itu ibu selalu nangis kalau saya mau tidur selalu di peluk. Mungkin beliau merasa bersalah. Dan padahal saya merasa biasa saja, karena selain saya sudah biasa dipukuli sama bapak, saya juga merasa memang saya nakal kala itu.

Satu satunya pengalaman disakiti ibu hanya sekali itu saja seumur hidup saya, benar benar cuma sekali itu dan gak pernah sekalipun mau cubit, pukul atau apapun. Bahkan bahasa kasar sekalipun gak pernah sekalipun keluar di bibir ibu saya. Mungkin ibu sudah cukup sedih melihat saya sering di pukul bapak, karena kalau salah sedikit, bapak gak cuma pukul kecil, tapi bisa sampai lebam, berdarah atau luka. Ah masa kecil yang gak menyenangkan.

Selama sekolah, ibu yang banting tulang membiayai sekolah saya. Datang ke sekolah minta keringanan, minta bantuan biar saya tetap bisa sekolah. Bahkan gak jarang ibu kerja sampingan biar bisa kasih saya uang jajan. Bahkan ibu juga yang minta legalisir ijazah saya biar bisa kerja karena ijazahnya masih ditahan sama sekolah sampe sekarang. Huhuhu


Gak habis kalau bahas jasa ibu, apalagi sekarang saya punya satu anak yang sering di titip ke ibu, dari malam ketemu malam, nemplok sama ibu. Meski udah diomelin tetep aja digendong kesana kemari saking sayangnya sama cucu sendiri. Ibu juga rela gak dibayar biar anaknya bisa kerja, dateng ke event blogger biar bisa memperbaiki hidup, biar gak dihina orang kata ibu. Ah, jadi ingat luka lama saat ada yang bilang saya berasal dari keluarga yang gak berpendidikan. Saya sedih ngebayangin ibu saya yang harus jadi buruh cuci biar anaknya bisa sekolah. Sampai saya mau lulus SMA dapet kerjaan enak, buka usaha catering tapi harus di tutup karena anaknya merantau sendiri di Jakarta, gak tega katanya kalau nanti ngurus cucunya sendiri.

Duh, ngomongin ibu jadi meracau kemana mana. Jadi mewek sendiri kalau ingat (bahkan sampe sekarang) ibu susah sendiri. Saya masih belum mampu membelinya ibu barang yang mewah. Belum mampu bikin masa tua ibu enak. Sedih rasanya, mengingat saya bisa makan enak, tapi ibu harus kesana kemari cari uang buat nyambung nyawa. Sebenernya pengen bantu ibu, masalahnya kalau saya kasih uang ke ibu, bapak lah yang akan menikmatinya, menjadikannya berbatang batang rokok yang tanpa tahu diri di habiskan bareng temen temennya. Huft.

Di hari ibu ini, saya gak bisa ngasih kado spesial apa apa kecuali doa supaya ibu saya selalu sehat. Bisa bermain dengan anak anak saya yang semakin hari semakin besar. Juga berdoa supaya Allah mengampuni semua dosa ibu, menjadikan ibu wanita yang tangguh, menjauhkan nya dari mara bahaya. Tapi kalau bisa memberi sesuatu, saya berharap bisa memberi ibu anting emas. Sebelumnya sudah beberapa kali saya belikan, tapi selalu dijual sama bapak, saya sampe capek harus gimana lagi. Huft. Tapi kemarin ibu bilang, katanya pengen pakai anting, karena saudara saudaranya pakai emas bikin pengen. Ah ibu, bikin sedih aja. Semoga rejeki saya bisa membelikan ibu barang yang di mau.

Saya belajar banyak dari ibu soal membesarkan anak, meski gak bisa se-sabar ibu, siapa yang senasib dengan saya soal ini? Hihihi


Bagi saya hari ibu bukan cuma di tanggal 22 Desember saja, karena mereka gak butuh sebuah hari untuk menunjukkan rasa cinta dan sayangnya. Mereka juga gak butuh apresiasi yang berlebihan karena ketika anak anaknya sehat, mentas, sukses, itulah apresiasinya sebagai ibu.

Selamat hari ibu ya bu, jangan lelah menjadi ibu yang baik dan panutan bagi semua orang. Bagi yang punya masih punya ibu, yuk bahagiakan mereka sebelum Tuhan mengambilnya, dan bagi yang sudah ditinggal ibu, mari kirim Alfateha dan doa untuk Beliau di Syurga. 

10 komentar:

  1. Hampir lupa kalau sekarang hari ibu. Pengen kasih satu hadiah spesial untuk beliau. :)

    BalasHapus
  2. Aamiin. Semoga kita bisa menjadi ibu panutan buat anaknya ya. Selamat Hari Ibu.

    BalasHapus
  3. Aamiin semoga tetap semangat menjadi ibu.

    BalasHapus
  4. Peluuuk buat ibunya Windah. Tuh nenek emang gitu ya ke cucu. Padahal udah gede masih aja digendong. Saking sayangnya sama anak cucu.

    BalasHapus
  5. Salam buat Mama ya win,,,semoga sehat selalu dan selamat hari ibu.

    BalasHapus
  6. Aku juga kalau abis marahin anak pas mereka tidur aku peluk dan aku bisikin telinganya kalau aku minta maaf. huhuhu jd mewek :(

    BalasHapus
  7. kamupun ibu yang warbiyasah setrong Win, salut...

    BalasHapus
  8. Itu serius ijazah masih ditahan sampai sekarang? duhhh tega banget pihak sekolahnya haha. Buat apa coba nahan kelamana kalau hilang malah resiko tinggi. Tapi tetep ya namanya Ibu nyubit sayang demi kebaikan anaknya. Ya kan

    BalasHapus
  9. rasanya memang begitu ya, kita enggak bisa lebih hebat dari ibu kita

    BalasHapus
  10. Ibu selalu menjadi yang paling disebelin, karena cerewet. Tetapi juga paling di kangenin karena kasih sayang dan perhatiannya untuk keluarga.

    BalasHapus

Windah Saputro. Diberdayakan oleh Blogger.