Pages - Menu

Rabu, 17 Oktober 2018

Merawat Anak Anak Tanpa ART ? Yay/Nay ?


Selama mengasuh anak anak, banyak sekali yang bertanya tentang bagaimana mengatur waktu antara menjaga mereka, memenuhi kewajiban sebagai ibu rumah tangga serta menjadi blogger. Mengingat saya gak pakai jasa asisten rumahtangga jadi memang terasa ajaib banget bisa sampai titik ini. Kalo ditanya apa tipsnya biar bisa survive ngurus anak sendiri ? Aku juga bingung sih, hihihi. Tapi okelah aku coba share point pointnya.

Anak, Tanggungjawab Bersama


Dulu awal punya anak satu, saya sempat kaget ngurus apa apa sendiri, apalagi abis sesar kan. Jauh dari orang tua dan kondisi mertua yang gak memungkinkan untuk membantu berujung kenekatan buat ngurus anak anak sendiri. Capek ? Pasti banget! Apalagi dulu suami saya anak mama, gantiin popok geli, mandiin gak berani, sampai sering ribut karena saya merasa dia gak support banget.

Menjaga anak, tanggungjawab bersama

Tapi itu awal awal banget sih, pas anak udah mulai sekian bulan, dia mulai bantuin, mau disuruh suruh. Apalagi anak kedua. Wah, dia jagoannya. Kalo pulang kerja langsung gendong anaknya, ngajak main mas Abhi sementara saya bebenah kasur. Sering juga bantu cuci piring, nyapu, jemur baju. Semua yang bisa dilakukan, akan dia lakukan buat bantu saya.

Kuncinya biar sukses ngurus dua anak tanpa ART ya saling support. Komunikasikan sama suami apa yang kita butuhkan, ajari dia bagaimana mengurus anak biar dia tahu apa yang harus dia kerjakan untuk membantu kita. Selalu tanamkan kalo anak itu tanggung jawab bersama, gak boleh egois sendiri.

Berdamai dengan Diri Sendiri



Yang paling sebel saat ngasuh dua anak sendirian adalah GAK PUNYA WAKTU BUAT MELAKUKAN HAL HAL YANG NORMAL!! *capslock jebol* ketidakadaan waktu kita buat main main kadang meresahkan sanubari. Lalu iri liat orang bisa asik jalan jalan tanpa perlu bawa anak kemana mana, sementara kita udah kayak pembantu, mau ke mall aja eteng eteng dua anak ke sana sini. Boro pakai make up, mandi aja udah syukur banget. *Curhat

Tapi ya tetap harus bersyukur. Gak bisa banget melakukan semua hal yang normal bagi kebanyakan bukan berarti gak bisa melakukan hal yang luar biasa kan ? Dengan hadirnya anak anak kita bisa memfokuskan diri untuk melakukan hal hal yang positif. Bisa jadi multitasking mom dengan sendirinya.

Jangan Skip Me Time


Me time itu butuh banget lho buibu. Jangan pernah men-skip me time kita dengan alasan gak butuh. Dewa banget yang gak butuh me time ketika mengurus anak anak sendiri. Suwer!
Me time ala saya, bikin bikinan dari kain sisa

Me time itu gak harus ke salon atau berjam jam main di luar rumah lho. Me time juga bisa dilakukan di rumah dengan anak anak. Misalnya melakukan kegiatan yang kamu sukai seperti membaca buku di sela sela menyusui, atau main puzzle sama anak, main dandan dandanan sama anak. Atau bisa juga spa dirumah dengan manggil tukang pijat, sekarang kan tukang pijat sudah bisa online, tinggal telpon, langsung datang.

Fokus pada Prioritas


Kemarin ada meme yang bilang gini

Ekspektasi : bebenah saat bayi tidur
Realita : ikut tidur ketika bayi tidur



So what ??? Bagian mana dong yang salah dengan realita itu ? Gak ada! Sebagai orang tua yang harus mengurus anak seorang diri, kita harus pintar menentukan apa yang jadi prioritas, tidur disaat lelah mengembalikan tubuh kita ke dalam kondisi yang bugar, gakpapa rumah berantakan yang penting badan kita gak sakit sakitan. Kalo udah sakit, jangankan beresin rumah, tidur pun jadi gak enak.

Jaga Kesehatan Tubuh


Kalo kesehatan jiwa cuma bisa diobati dengan bersyukur. Nah kalo kesehatan raga, meski dijaga betul betul. Karena kalo sudah sakit, kacaulah rumah tangga. Suami saya tuh contohnya, jarang banget sakit, tapi giliran sakit bisa sebulan sendiri di rumah sakit. Huhuhu.

Untuk menjaga kesehatan tubuh saya gak terlalu ribet, hanya makan teratur, istirahat yang cukup dan meninggalkan masalah sesaat sebelum tidur. Dan paginya, saya biasakan minum segelas air putih saat bangun tidur. Dan satu lagi nih rahasianya, psssttt! Yang ini rahasia saya beberapa waktu belakangan yang menurut saya tokcerr buat menjaga kesehatan.

Nyari Jahe



Rahasia saya adalah NYARI JAHE!! hihihi. Jadi tuh beberapa waktu yang lalu saya kepikiran minum wedang jahe kayak yang di angkringan gitu. Dulu waktu di Jember, bapak saya suka bikin tuh pake jahe di parut. Saya sukaaa banget, kalo minum sari jahe tuh tenggorokan sampe perut langsung anget.

Jahe adalah tanaman rimpang yang dimanfaatkan sebagai rempah dan obat tradisional untuk mengatasi masalah pencernaan seperti kembung, meriang, dan demam. Orang jaman dulu biasanya membakar seruas jahe untuk di tumbuk dan diminumkan airnya pada bayi yang demam. *Tapi sekarang udah gak boleh begini yaa*. Biasanya jahe menjadi bahan utama untuk obat tradisional pencegah masuk angin.

Nah kebetulan saya sempet ketularan flu trus bikin sari jahe sendiri, sayangnya gak praktis, capek marut jahe nya, tangan juga jadi panas karena marut jahe. Belom lagi kalo direcokin sama anak anak. Mbung ah. Meski ribet, tapi saya gak kepikiran beli yang instan, soalnya gak tau juga kalo ada Sari Jahe yang siap seduh. Eh pas jalan jalan ke supermarket nemu deretan Herbadrink Sari Jahe. Coba lah beli satu kotak. Ternyata malah ketagihan.


Herbadrink Sari Jahe ini adalah ramuan herbal yang dibuat berdasarkan resep tradisional Indonesia dan diproses dengan teknologi modern. Diolah dari bahan alami pilihan dan bebas gula. Menurut saya, seduhan Herbadrink Sari Jahe ini sama kayak yang bapak saya suka buat. Rutin minum Sari Jahe bisa bikin daya tahan tubuh lebih kuat lho, manfaat dari jahe ini banyak sekali diantaranya,


  • Menyembuhkan peradangan
  • Meredakan nyeri dan sakit
  • Menghilangkan mual
  • Mengurangi nyeri sendi akubat rematik atau osteoarthritis
  • Mengendalikan gula darah
  • Mencegah radikal bebas dan kanker




Rasa hangatnya gak pedes, dan nyaman di tenggorokan. Nyaman di minum di sore hari sebagai pengganti teh atau kopi. Aromanya bikin rileks dan stress pun hilang. Tubuh yang rajin di hangatkan jadi lebih segar untuk melanjutkan aktifitas di malam harinya. Sayangnya produk ini baru tersedia dalam bentuk saset, mungkin bisa jadi masukan nih untuk menyediakan versi lebih banyak buat penggemarnya, karena kalau lebih banyak, jadikan lebih irit. Hehehehe.


Herbadrink Sari Jahe ini bebas gula, jadi buat yang lagi diet sugar juga bisa minum ini. Meski gak terlalu manis, tapi Herbadrink Sari Jahe tetep enak dikonsumsi kok, aku aja yang pecinta manis tetep suka sama minuman yang satu ini. Manfaat dari jahe tertuang langsung dalam tiap butirnya. Tubuh jadi hangat dan nyaman banget kalo udah minum Herbadrink Sari Jahe.


Selain Sari Jahe, Herbadrink juga tersedia varian rasa lainnya seperti lidah buaya, Temulawak dan yang lainnya. Bisa di beli di minimarket maupun supermarket terdekat mu. Untuk harga kisaran 10rb untuk satu box nya.
Itu dia poin poin yang mungkin bisa berguna bagi kalian para orangtua baru yang hendak mengurus anak sendiri. Selamat menjadi orangtua, selamat begadang dan stay happy.

1 komentar:

  1. Kudu strong dan sabar ya mbak. Kalau sampai kita, orang tua yang sakit, aduh ngerasa berat banget.

    Sehat-sehat selalu ya mbak dan keluarga.

    BalasHapus