Jumat, 22 Maret 2019

Tips Mengatasi GTM Pada Anak + Resep Cemilan


Apa yang bikin seorang ibu jungkir balik? Pertama,  anak sakit.  Kedua,  biaya sekolah mahal.  Ketiga,  anak GTM. Betul?? 

Permasalahan dunia per-anak-an ini memang tak ada habisnya.  Belom punya anak,  ditanyain kapan punya anak.  Udah punya anak,  ditanyain kapan nambah anak. Giliran anaknya banyak,  di bilang doyan! Terus gitu sampe gunung Fuji pindah ke Korea. Padahal permasalahan  anak selain nyinyiran orang lain tuh udah banyak banget dan cukup pelik. Salah satunya aja Gerakan Tutup Mulut alias GTM.

Anak yang GTM,  gak cuma ogah makan, tapi juga uring uringan. Jadi pusing deh liat mereka makin lama makin kurus.  Kayak kasus Ranendra misalnya,  beratnya turun 1.5 kilo gara gara GTM selama seminggu.  Pusiiing. Bayiku yang gemol,  montok dan ginak ginuk tiba tiba jadi kurus. Hati ibu mana yang tak terpotek?? 

Solusi anak GTM


Lalu aku sharing di grup yang isinya ibu ibu dengan anak sepantaran Ranendra dan ku mendapati semua juga senasib. Aku jadi punya temen deh *pelukkk. Dan alhamdulillah aku dapat beberapa solusi dalam mengatasi anak GTM,  apa aja itu?  Cekidot! 

1. Cari Penyebab nya


Anak GTM umumnya menolak makan seperti dilepeh,  dimuntahkan atau yang ekstrim, dia akan menampol piring makannya. Hal ini wajar dilakukan oleh anak pada usia berapapun.  Ranendra misalnya,  mulai GTM dari usia 13 bulan,  sementara kakaknya dulu GTM dari 10 bulan.

Meski hal yang wajar,  tapi GTM gak bisa dibiarkan berlarut larut. Jangan ngamuk ngamuk atau malah menyalahkan si anak,  karena mereka juga gak tahu apa apa. Yang harus di cari tahu adalah penyebab dari tindakannya ogah makan. apakah karena gusi bengkak, tumbuh gigi,  sariawan,  sedang sakit atau sedang flu atau jangan jangan mereka mogok makan karena ada janji mommies yang gak ditepati? Hayooo. 

Dari sebab ini baru kita bisa merumuskan makanan apa yang cocok untuk kondisinya saat itu. Apakah bisa segera diatasi sendiri atau membutuhkan bantuan medis. 

2. Benahi Jadwal Makan


Dalam kasus anak GTM,  banyak ditemukan kenyataan sebetulnya dia bukan gak mau makan.  Tapi gak tau konsep lapar dan kenyang. 

Coba amati lagi,  apakah jadwal makannya sudah benar dan dijalankan sesuai dengan waktunya? Anak dibawah 5 tahun biasanya memiliki kesulitan untuk mendefinisikan rasa lapar. Karena jadwal makan yang tidak teratur,  mereka tidak tahu apakah harus makan sekarang,  atau menunggu instruksi makan dari orang yang lebih tua. Anak yang terbiasa makan dengan teratur akan lebih mudah makan ketimbang yang jadwal makannya berantakan. 

Anak yang makan dengan tidak teratur juga akan lebih mudah kembung dan begah.  Itu mengapa mereka sering menolak makan. Memberikan jadwal makan juga bisa mendorong anak anak untuk mengerti kapan harus lapar dan mencari makanan. Disinilah tugas orang tua untuk menyuruh mereka the real food.  Jadi pas laper,  dia gak cari cemilan,  tapi makan. 

3. Beri variasi makanan


Orang dewasa aja,  kalo makan tempeeeee terus setiap hari pasti akan timbul rasa eneg dan bosen kan?  Apalagi anak anak yang sedang belajar mengenal rasa.  Mereka juga akan defensif untuk tidak makan makanan yang sama.

Maka dari itu mulai rajinlah mengkoleksi resep masakan.  Jaman sekarang banyak kok resep yang bisa diunduh di google.  Bahkan ada beberapa produk makanan yang mencantumkan resep di balik bungkusnya.  Kayak masako gitu.

Makanan yang bervariasi gak cuma bikin nafsu anak nambah,  tapi juga bikin nutrisi yang masuk kedalam tubuh lebih baik lagi.

4. Suasana Makan yang menyenangkan


Menciptakan suasana makan yang menyenangkan adalah habit yang harus dipelihara,  karena pada kenyataannya anak anak menolak makan karena sebel diomelin mulu ketika makan.

"Lelet banget sih makan nya? "
"Makan yang bener dong,  berantakan amat"

Pernah bilang begini sama anak? Toss,  berarti kita sama sama pernah melakukan kesalahan dan ternyata yang kayak gini tuh gak boleeeh.  Karena anak akan trauma dan menganggap kegiatan makan itu sangat menyakitkan atau tidak menyenangkan.

Lalu gimana menciptakan suasana makan yang menyenangkan? Ya makan dengan riang,  kalo perlu kita juga makan bersama mereka. Berikan makanan yang mereka sukai atau kemungkinan akan mereka sukai.

Oh ya,  saya punya satu resep yang bisa di coba di rumah,  resepnya simple,  ngandelin duo bawang aja dan tinggal cemplang cemplung aja.  Dan yang pasti resep ini bikin anak anak lahap makan. Apalagi saya pakai Masako yang sekarang hadir dengan resep baru, menghasilkan kaldu yang lebih lezat dengan gurih yang pas. 

Cerita sedikit soal Masako,  tadinya saya worry kasih makanan anak pakai penyedap,  karena katanya kan penyedap gak baik untuk kesehatan.  Eh trus ketemu seorang dokter yang bilang "kenapa anak GTM?  Karena makanan yang dimakan gak sesuai sama makanan yang dia rasain di dalam perut mama dan saat dia menyusu. Makanannya hambar,  gak ada rasa."

"Penyedap rasa gak akan jadi masalah kok buat anak,  emang kamu pake nya satu ton?  Enggak kan?  Paling juga sejumput aja."

Dari situ saya biasa aja menggunakan Masako,  apalagi Masako dibuat dengan daging dan bahan alami pilihan.  Jadi saya gak perlu khawatir deh. Kenapa sih aku memilih Masako ketimbang yang lain? Nah ini aku jelasin deh. 

Masako, bumbu penyedap masak  terdiri dari dua varian yakni Ayam dan Sapi.  Keduanya menggunakan daging asli pilihan dan diproduksi di pabrik sendiri. Untuk varian Ayam,  dagingnya dipilih dari ayam jenis pedaging yang usia nya 40-45 hari dengan berat 1.8 - 2 kg pernah ekor. Setiap hari ayamnya dipasok ke pabrik dari supplier RPH yang memiliki sertifikat Halal.

Gak jauh beda sama varian Sapi, yang dipilih dari sapi lokal dan impor Australia ( sapi Brahman). Menggunakan paha depan yang lebih banyak dagingnya dan tidak mengandung banyak lemak supaya rasa kalinya tidak berminyak. Rempah yang ditambahkan juga dipilih langsung oleh petugas produksi lho,  jadi hanya bahan yang berkualitas yang digunakan.

Bukan cuma soal bahan dan rasa yang 28x lebih banyak serta enak.  Akan tetapi pengemasan Masako juga dengan teknologi tinggi dimana bungkusnya menggunakan plastik berlapis alumunium foil yang bertujuan untuk melindungi isi dari sinar matahari dan udara yang dapat merusak kualitasnya.

So,  karena kalian sudah kenal sama Masako,  cobain dong dirumah.  Pssst,  harga yang 10g cuma 500 lho,  bisa dipakai masak 2x juga. Okeh,  buat yang gak sabar sama resep makanan favorit anak anak saya,  ini nih resepnya

Makaroni Bahagia




Bahan


  • 300gr Makaroni,  rebus dan tiriskan
  • 100gr daging,  bisa pakai daging asap atau daging sapi biasa yang di iris tipis.
  • 1/2 balok keju,  parut lalu bagi 2.
  • 4 siung bawang putih,  cincang halus
  • 3 siung bawang merah,  cincang halus
  • 250ml susu plain
  • 1 bungkus Masako varian sapi
  • Garam dan minyak secukupnya


Cara Masak


  • Panaskan wajan yang diberi sedikit minyak,  tumis duo bawang hingga harum. 
  • Setelah itu masukkan daging sapi,  aduk hingga daging sapi berubah warna. 
  • Masukkan susu,  dan juga 1/2 bagian keju parut.  Aduh hingga agak mengental.
  • Terakhir masukkan makaroni,  aduk hingga rata dan beri Masako Daging Sapi dan garam.
  • Dinginkan,  sajikan bersama parutan keju di atasnya.

Resep ini bisa buat 5 orang, bahan bisa di tambahkan dengan sosis,  bakso dan juga sayuran seperti brokoli dan kentang sesuai dengan selera.

32 komentar:

  1. Resepnya simpel tapi enak banget moms,,, aku coba bikin dan Azzam suka.

    BalasHapus
  2. Aku aja suka mba, apalagi anak-anak kalau disuguhi makaroni pakai keju gitu

    BalasHapus
  3. Anak saya kalau GTM itu karena menurut dia makanannya keras, sulit dikunyah dan rasa tiada sehingga tidak ada selera.
    Jadinya menu makannya harus ikutin dia minta apa. Cuma dipintarin saja, diantara menu kesukaannya tetap saya kasih sayur serta sumber protein lain.

    Di sekolah anak saya juga suka jajan makaroni keju. Besok besok coba buat sendiri deh. Nyontek resepnya dimari hehehe

    BalasHapus
  4. Anak kalau lagi GTM gini, emaknya yang kudu kreatif menyediakan makanan. Apalagi menu cemilan juga harus dibuat sedemikian menarik.

    BalasHapus
  5. Bayiku kadang juga masih melakukan GTM. Butuh kesabaran yang ekstra dari emaknya untuk kasih makanan kalau bayi sudah melakukan gerakan yang satu ini.

    BalasHapus
  6. Uh enaaaak aku mauu. Camilan favorit ini �� mudah ya buatnya, jadi nggak GTM lagiii yaa

    BalasHapus
  7. Makaroni nya keliatan nya enak, ngebayangin gurih susu dan kejunya

    BalasHapus
  8. Jadwal makan lebih diatur dengan baik ya plus variasi makanan ditambah biar bye bye GTM

    BalasHapus
  9. Nyontek ah resepnya. Anakku juga sering banget nih GTM. Kadang GTM karena emang males makan nasi gitu, tapi makan karbo lain mau.

    Pake Masako pasti rasanya nambah mantul ya, mba.

    BalasHapus
  10. Waah... Resepnya enak nih, pasti berhasil bikin GTMnya stop nih. Aku mau cobain resepnya juga ah. Hehe

    BalasHapus
  11. Nyummy, kebetulan lagi punya makaroni di rumah. Mau cobain resepnya ah... Makasi mbak infonya

    BalasHapus
  12. Anak kalau GTM tuh emang susah banget disuruh makan. Sampe kesal sednri. Sip deh kalau ada resep begini, aku tunjukin iparku ah :)

    BalasHapus
  13. Nyaaamm Mac n cheeseeee yang bikin bahagia yaaa :D
    Iya aku kalau anakku GTM ya aku kasi camilan berat aja, seenggak2nya biar aku gak khawatir anaknya laper gtu hehe. Dasar emak2 yaaaa, mumet kalau anak gk mau makan :D
    Thanks resepnya :D

    BalasHapus
  14. Ini sih makanan kesukaank dan anak banget. Serinb bikin ini kalau udah pusing anak makan apa, maknya juga doyaaan..

    BalasHapus
  15. Seriusan..GTM adalah hal pertama yang bikin aku pusing kepala..Bungsuku kalau dah GTM duh, sampe bingung coba masakin apa lagi ya..
    Wah, asyik nih ada resep Makaroni Bahagia..Bisa dicopas nih:)

    BalasHapus
  16. Duh, aku juga mau dong mbak dibikinin macaroni.

    Emang anak-anak kalau dibikinkan makanan favorit mereka, makannya jadi lebih banyak ya. Itu si abang dibikinin makaroni ekspresi wajahnya waktu makan kayak bahagia banget, senangnyaa

    BalasHapus
  17. Simpel banget nih cara bikinnya. Pasti kalau dikasih makanan ini anak saya juga doyan mbak ditambah ada parutan keju diatasnya...

    BalasHapus
  18. Memang dilema ibu-ibu adalah ketika usia anak antara 3 sd 6th lagi GTM. Musti extra mikir menu apalagi yg bisa di kasih ke anak. Menu yg bergizi dan bernutrisi tapi selera anak. Untung ada masako ya mba. Buat masakan jadi Gurih

    BalasHapus
  19. Huhu lucu namanya mba, macaroni bahagia 😍 anakku suka macaroni walaupun ga dikasih apa apa hahahketahuan mager tp bisa nih aku kreasia pakai resep mom Winda

    BalasHapus
  20. Jadi makannya banyakkk ya le

    BalasHapus
  21. Enak nih macaroni nya. Pas bgt semua bahan2 ada. Aku mau coba bikin ah.. kali aja anak2ku sukak.. makasih ya infonya

    BalasHapus
  22. Menu enak bin simpel..buat variasi pilihan menu anakku nih

    BalasHapus
  23. Wah simpel banget resepnya mba,keliatan enak banget lagi😋boleh banget nih buat alternatif menu harian biar gak bosen👌

    BalasHapus
  24. Iya mbak bener, kemarin pas peralihan dari daycare ke rumah, gayatri ya sempat males-malesan makan. Ternyata jadwal makan tu ya ngaruh bangeeeet! Setujuuuu!

    BalasHapus
  25. Waahhh..lumayan banget ini mom resepnya utk variasi..

    BalasHapus
  26. Anak2 pasti suka ni bergizi dan pastinya lezat berkat Masako

    BalasHapus
  27. Kalo masakan nya seenak bikinan bunda abhi pasti anak anak pada doyan makan nihh..

    BalasHapus
  28. Jangankan Ranendra, akupun ngga bakal GTM kalau menunya ini :*

    BalasHapus
  29. Terimakasih resepnya ya Bun.

    BalasHapus
  30. Jadi penasaran pengen cobain resep makaroni bahagia yang bisa bikin Abhi gak GTM lagi

    BalasHapus

Windah Saputro. Diberdayakan oleh Blogger.