Sabtu, 05 Oktober 2019

Serba Serbi MPASI, Serta Dukungan Milna Natural Delight untuk Gank BaPur


Ada yang anaknya sedang MPASI? Atau malah lagi berdebar debar mempersiapkan MPASI? Hmm,  kebayang sih hectic dan happy nya.  Apalagi kalo yang akan MPASI adalah anak pertama.  Mulai dari peralatan hingga susunan menunya sudah diatur sejak lama tentunya.  Hehe. Yang pasti udah paham dong ya kalo MPASI itu dimulai sejak 6 bulan pertama bayi kita.  Jangan telat,  juga jangan terlalu dini dalam pemberian MPASI karena resiko nya pencernaan si kecil bisa bermasalah dan menghambat tumbuh kembangnya. Tumbuh kembangnya gak sekedar kelihatan di 1000 hari pertama nya aja,  tapi juga setelah 5 tahun,  anak anak yang telat atau terlalu dini MPASI akan memiliki tumbuh kembang yang lebih lambat dibanding anak seusia nya.


Nah kalo boleh sedikit berbagi,  kebetulan kemarin aku ketemu sama dokter Attila Dewanti,  Sp. A. (K)  selalu dokter spesialis anak yang menjadi pembicara dalam kegiatan yang diselenggarakan oleh Milna Natural Delight.  Nah dokter Attila ngasih tips nih,  bagaimana memulai MPASI yang baik agar anak tercukupi kebutuhan nutrisi nya.  Sebelumnya buibu tau gak sih apa yang terjadi kalo nutrisi pada bayi gak tercukupi?

  1. Resiko terkena Stunting
  2. Bayi akan mengalami masalah nutrisi
  3. Melambatnya Tumbuh Kembang si kecil


Untuk menghindari hal tersebut,  maka harus diketahui nih.  Apa sih yang dibutuhkan anak ketika mulai MPASI.  Jaman now buibu udah pada paham dong untuk pemberian makanan bintang 4 untuk bayi mereka MPASI,  yang terdiri dari karbohidrat, protein,  lemak,  dan vitamin. Biasanya menunya terdiri dari nasi/tepung Gasol/ kentang,  ditambah ayam/hati/daging/salmon/ikan,  sayuran dan tambahan lemak baik dari unsalted butter maupun ekstra virgin olive oil. Yang harus di catat,  dalam pemenuhan gizi si kecil pastikan asupan zat besi nya cukup yakni dengan memberikan daging merah karena faktanya,  nutrien yang paling tidak terpenuhi adalah zat besi (Fe).

Apa yang harus di hindari saat pemberian MPASI pertama?

  1. Madu
  2. Makanan tinggi garam dan gula
  3. Makanan yang menyebabkan tersedak seperti cacahan yang besar,  kacang kacangan, permen,  anggur mentah,  dll.


Hal hal yang harus diperhatikan saat memberi makan bayi pertama kali ada beberapa hal diantaranya,

Terjadwal


  • Jadwal makan bayi haruslah teratur dan terjadwal dengan baik.  Terdiri dari 3 kali makanan pokok dan 2 kali makanan selingan.
  • Lama waktu yang dianjurkan untuk acara makan adalah 30 menit saja supaya bayi tidak bosan karena terlalu lama.
  • Selama jeda waktu makan,  hanya berikan air putih saja,  jangan ditambah dengan yang lain agar bayi tidak kenyang sebelum jam makan selanjutnya.


Lingkungan


  • Saat menyuapi makan,  hindari memaksa bayi untuk makan.  Memaksa hanya akan membuatnya trauma terhadap kegiatan makan dan ogah mengulangnya di waktu yang akan datang.
  • Jangan memberikan makanan sebagai hadiah, makan adalah rutinitas dan bagian dari kebutuhan,  bukan bagian dari reward dan punishment.
  • Bangun suasana makan sebagai mana adanya.  Jika kita terbiasa makan di meja makan,  maka letakkan anak di high cair dan hadapkan pada meja makan.  Jangan makan sambil menonton,  makan sambil bermain bahkan makan sambil jalan jalan.


Prosedur Makan


  • Bangun kebiasaan makan dengan peraturan yang wajib kita taati.
  • Untuk permulaan,  berikan porsi kecil yang bertahap menyesuaikan usia si kecil.
  • Jika dalam 15 menit waktu makan,  bayi terlihat mempermainkan makanannya,  di lepeh,  di sembur sembur,  maka sebaiknya hentikan kegiatan makannya.
  • Jangan lupa untuk memberi semangat dan pujian saat anak berhasil menghabiskan makanan atau saat ia berhasil menyendokkan makanan ke mulutnya sendiri.


Dokter Attila juga menjelaskan,  kalo makan itu gak cuma makanan pokok aja lho.  Ada kebutuhan bayi terhadap cemilan untuk menambah gizi dan merangsang kemampuan bayi makan dengan lebih baik.  Selama ini sih saya tahunya kalo cemilan itu ya biskuit,  wafer,  ciki,  gitu gitu deh.  Ternyata saya salah lho.  Kasih biskuit sih boleh boleh aja,  tapi jangan salah,  biskuitnya ya harus yang sehat.  Lebih baik lagi kalo si kecil dikasih pure buah di waktu snacking nya.

Hmm,  yang saya baru tahu lagi,  kebutuhan bayi terhadap buah dan sayur adalah 5 porsi sehari yang terdiri dari 3 porsi sayur dan 2 porsi buah.  Kalo sayur,  biasanya di campurkan pada makanan utama,  nah kalo buah nih yang harus jadi snack. Satu porsi tuh segimana sih?  Besarnya adalah segenggaman/sekepal tangan kita.

Pemberian buah pada snack time bisa dengan metode BLW,  yakni dipotong potong,  di juice atau dijadikan puree. Eh tapi jangan salah,  bayi 6 bulan jangan dikasih buah potong ya,  melainkan buah lumat. Kalau sudah 6 bulan keatas,  bisa dikasih puree,  dan setelah satu tahun baru boleh dikasih buah potong.

Kira kira,  buah apa sih yang direkomendasikan untuk di coba bayi?  Nah ini juga dijelaskan oleh dokter Attila nih. Menurut beliau,  ada 6 jenis yang perlu di cobakan pada bayi saat pertama kali snacking yakni

1. Pisang


Umumnya buah pisang di berikan sebagai MPASI pertama oleh orang zaman dahulu,  hal ini karena pisang mengenyangkan  dan mudah lumat.  Tapi jangan salah,  pisang sampai saat ini masih masih masuk kedalam kategori buah,  jadi harusnya menjadi selingan atau snack,  bukan makanan utama.

Keunggulan dari pisang adalah dapat meningkatkan kekebalan tubuh karena mengandung vitamin A,  C dan B6. Kandungan vitamin C dan flavonoid pada pisang juga mampu menjaga kesehatan jantung. Tahu gak sih moms,  konsumsi pisang 2 buah tiap hari bisa mencukupi kebutuhan zat besi kita. Dan yang paling penting serat pada pisang dapat melancarkan buang air sementara B6 nya mampu hentikan diare.

2. Peach


Mungkin bagi banyak orang tua,  memberikan selingan makanan berupa buah peach masih asing ya,  karena memang buah ini bukan komoditi asli Indonesia dan rasanya juga yang manis asam. Tapi ternyata,  manfaatnya banyak lho.  Seperti ;

  • Mengatasi sembelit karena kaya serat
  • Baik untuk kesehatan tulang karena kandungan Mangan, kalsium,  fosfor,  zat besi dan tembaga. 
  • Membantu menjaga cairan tubuh serta meningkatkan metabolisme berkat kalium dan Antioksidan
  • Mencegah dan mengatasi anemia karena mengandung zat besi dan tembaga yang berkontribusi dalam pembentukan hemoglobin.

3. Strawberry


Sama dengan peach,  buah yang satu ini juga jarang nih dijadikan snack pada bayi yang memulai MPASI,  padahal kandungan nutrisinya banyak lho,  dan bermanfaat sekali tentunya. Apa saja manfaatnya?

  • Kandungan Flavonoid,  fitokimia fenolik dan asam elegat nya menjaga mata si kecil tetap sehat dan berfungsi dengan baik. 
  • Ada antosianin,  folat,  Vit C,  kuersetin dan kaempferol yang menjadi anti peradangan. 
  • Mampu memperkuat fungsi otak dengan adanya yodium dan juga kalium yang mensupport aliran darah ke otak. 
  • Dan tentu si vitamin C yang banyak terkandung dalam strawberry dapat memperkuat antibodi.


4. Pumpkin


Bahasa gawl nya sih labu Halloween ya buibu,  tapi yang warna nya ijo atau kuning juga sama kok pumpkin,  hehe.  Labu yang satu ini emang paling asik dibikin kudapan seperti cake atau bolu.  Tapi saya baru tahu ternyata labu juga bisa dijadikan puree untuk selingan waktu makan si kecil. Manfaatnya juga banyak banget dari kandungan yang terdapat didalamnya.  Diantaranya,

  • Menjaga kesehatan mata berkat beta-karoten, antioksidan,  lutein dan zeaxantin. 
  • Baik untuk kesehatan kulit karena ada beta-karoten,  vitamin A, C, E dan Zinc
  • Serat membuat kita tidak sembelit
  • Zinc juga dapat memperkuat tulang
  • Ada kalium yang membantu memperbaiki metabolisme.


Sebetulnya masih banyak lagi nih buah yang mau saya jabarin satu satu manfaatnya,  tapi saya takut tulisan ini berubah jadi skripsi kalo saya tulis semua.  Hahaha.  Jadi,  buah buahan ini sangat bagus buat bayi kita dan kita juga tentunya.  Nah untuk pilihan konsumsinya,  kan ada banyak tuh. Saran saya sih di puree aja paling gampang.  Mau lebih gampang lagi?  Pake Milna Natural Delight ajaaa. Apaan tuh?  Kenalan yuk!

Milna Natural Delight Fruit Puree, Puree pertama di Indonesia yang tanpa bahan pengawet.


Kebayang dong ya gimana ribetnya bikin puree buah,  ngupasin, blender. Duh,  itu buat makan selingan lho,  yang mana waktunya berdekatan sama waktu makan berat.  Trus kalo repot bikin puree,  waktu buat nyiapin makan beratnya kapan?  Susah kan?

Itu makanya,  Milna yang merupakan Perusahaan asli Indonesia ini ingin sekali membantu para ibu biar kerjaanya lebih ringan dengan menghadirkan Milna Natural Delight tahun lalu.  Meski merupakan produk baru,  tapi kecil kecil cabe rawit lho.  Produk ini digemari oleh para ibu karena kepraktisannya.


Bentuk puree dengan bahan alami tanpa pengawet dan gula tambahan membuat Milna Natural Delight menjadi pilihan para ibu.  Nah buah buahan yang saya sebutkan tadi,  terkandung juga lho dalam varian Milna ini.  Gak cuma satu bahan aja,  tapi kombinasi dari beberapa jenis buah.


Proses pembuatannya dengan teknologi tinggi sehingga membantu agar nutrisi nya tetap terjaga.  Jadi setiap suap dari Milna Natural Delight ini,  kita gak cuma dapat manfaat satu jenis buah saja. Hmm,  enak dan sehat tentunya karena tanpa tambahan bahan artifisial lain.  Murni buah saja 100% buah.

Cara konsumsi Milna Natural Delight juga gak pake ribet,  bisa di tuang ke mangkok,  bisa langsung pake sendok.  Yang paling penting nih,  sebelum di konsumsi,  wajib di kocok terlebih dahulu.  Karena buah dalam kemasan ini terpisah antara sari dan ampasnya karena faktor penyimpanan,  jadi butuh di kocok biar menyatu lagi dan enak untuk dikonsumsi.

Produk ini sudah tersedia di minimarket,  supermarket maupun online shop dengan HET sebesar 9.900 rupiah per pcs nya.  Dengan 3 varian yang bisa dipilih yakni Banana,  Strawberry, Apple dengan packing warna hijau,  Carrot,  Apple,  Pumpkin dengan packing warna orange,  dan Apple,  Peach dengan packing warna merah.  Semua nya ini dianjurkan untuk dikonsumsi anak usia 1 hingga 3 tahun.

Dengan hadirnya produk ini,  bertambah satu lagi nih gank yang ada di muka bumi.  Eits,  ini mah bukan gank motor apa dilan yaa,  karena ini gank yang di isi oleh bayi bayi menggemaskan yang mama nya hobi bawa puree alias Gank BaPur (Bawa Puree).  Hehe. Ada ada aja ya gank jaman now.  Tapi yang paling penting,  gizi anak kita bisa tercukupi dengan baik sehingga tumbuh menjadi anak anak soleh solehah yang cerdas dan mencerdaskan bangsa.  Dan dengan adanya Milna Natural Delight Fruit Puree ini,  kita jadi lebih mudah dan praktis dalam mencukupi kebutuhan si kecil.

Buat moms yang penasaran sama Milna Natural Delight fruit Puree maupun varian Milna lainnya,  bisa lho kunjungi sosial media mereka di Facebook maupun instagram.  Selain banyak informasi,  suka ada giveaway dan kuis yang menarik juga.  Hihi.

0 comments:

Posting Komentar

Windah Saputro. Diberdayakan oleh Blogger.