Kamis, 21 Januari 2016

Tips Menjadi Ibu (Sosmed) yang Bahagia



Ahsek Windah bikin tips. Xoxoxo. Sebenernya geli sendiri bikin judul begini, tapi apa mau dikata, realitanya sekarang lagi banyak banget WAR alias perang antara para ibu di sosial media, bikin jadi mikir kalian bahagia sih bu kok kerjaannya ribut terus. Yang ngeributin ASI dan Non ASI lah, ada lagi yang ribut soal ibu bekerja dan yang jadi ibu rumah tangga. Adeuhhh, kenapa begituan jadi masalah sih? Semua ibu berhak bahagia kok jadi plis stop war war-an nya *tunjukin idung satu satu*


Daripada ntar saya dianggep sok bijak padahal umur baru 23 tahun, okelah mending saya ngasih tips aja. Eits, disclaimer dulu deh yaa, ini tipsnya ala Windah, jadi plis jangan protes *maksa*. Saya sih berharap tips ini berlaku gak cuma buat saya,tapi buat semua ibu  biar ibu ibu Indonesia pada bahagia dan menghasilkan anak yang bahagia pula.

Bikin Self Reminder

Tahun 2016 ini perhatian saya tersita oleh banyaknya status status panas bernada nyinyir yang bertebaran di sosial media, saya pun kadang gak luput 'keceplosan' gak sengaja bikin status nyinyir *gak sengaja kok sering ndah!* ehehe. Kalo saya pribadi sih pencetusnya biasanya iri atau sirik sama "pamer-an" nya ibu lain.



Menghadapi hal yang demikian biasanya saya bikin self reminder. Di facebook misalnya, saya bikin album hadiah hadiah yang saya dapat, baik dari nguis maupun dari ngeblog, jadi pas ada badai rasa iri dengki yang melanda saya akan buka album hadiah saya dan bilang "thanks God, You blessed my live", Semacam pengingat untuk mensyukuri hidup dan berhenti mensyikiri orang lain. It works loh buat saya, buat ibu ibu yang lain mungkin bisa dicoba.

Stop Membandingkan

Akar dari rasa tidak puas terhadap hidup adalah kurangnya bersyukur! Siapa yang setuju sama saya ? Buuu, berhentilah membandingkan foto mu dengan foto teman sejawatmu yang lebih cantik, itu cuma bikin gak bahagia buu. Jangan juga membandingkan anak, apapun itu. Kamu tahu gak, anak kembar identik yang satu embrio aja bisa beda fisik, beda karakter, beda perkembangan. Gimana yang beda ibu beda bapak beda rumah, gak bakal sama jeung!

“Tapikan di timeline bertebaran tuh status status pamer, bikin embaningkan aja bawaannya”

Yaudah, stop stalking sosial media mereka, kita gak bisa ngatur orang lain harus mengelola akun seperti apa, itu hak mereka.

Don't do Lebay Act

Ngekngokk! Beberapa kali saya merasa terpancing dengan status seseorang yang isinya banggain hidupnyaaaaaaa....... terus *ga EYD banget ini*. 

Posting foto di kapal pesiar, liburan di pantai, pokoknya mewah banget deh. Dan tahukah kamu ? Suatu ketika dia bbm saya, dia minta tolong transfer pulsa goceng. *Ups* Lantas saya nyengir sendiri sambil berkata di depan cermin,  makanya lo ndah, jangan lebay, kalo suatu ketika ga sesuai dengan yang di gaung gaungkan malah jadi bahan tawaan orang lain. Noted yaa!

Lagian berlebihan itu dosa, ntar ujung ujungnya bohong, emang bahagia jadi pembohong ? Saya sih enggak!

Pilih Lingkaran yang Baik

Ada seseorang yang mengatakan, pergaulanmu adalah cerminan dirimu. Saya setuju sekali dengan yang satu ini dan saya menerapkannya baik dalam kehidupan sehari hari maupun kehidupan didunia maya. Memilih disini bukan berarti picky dan maunya sama yang itu itu aja, tapi kita juga perlu memilah mana teman yang menurut kita memberi manfaat bagi hidup kita, maupun teman yang sekedar numpang haha hihi, ngajakin gosip dan sibuk nyinyirin orang.

          Dan yang terpenting rengkuh teman sebanyak banyaknya, bersikaplah tulus pada orang lain. Kadang saya berfikir, “ah ngapain baik baik sama orang di sosmed, toh mereka ga kenal gw di dunia nyata.” Tapi ternyata salah lho, pertemanan di dunia maya kadang malah kebawa sampai di dunia nyata, jadi hati hatilah bersikap dan berteman

Bangga lah dengan dirimu sendiri

Ada yang ga bangga jadi diri sendiri ? Saya rasa sih banyak ya, kadang saya juga gitu. Pantesnya pakai sepatu kets, celana jeans koyak dan kaos, eh malah pake dress dan pakai hak 15 cm ala ala syahrini demi dipuji dan eksistensi diri, dilalah ujung ujungnya keserimpet trus kecengklak. Hiks.

Kalo kata anak gaul jaman sekarang tuh Ojo Neko Neko! Sesuaikan dandanan dengan usia dan norma kepantasan, kalo lagi ke pasar ya mbok gausah pakai bikini trus diposting di path, ntar kamu dikira kurang waras. Ga perlu juga dandan ala bella sofie dengan Ferarri nya kalo memang kantongnya sederhana, liat itu Instagramnya nagita slavina, pakaiannya simple, sederhana, tapi tetep punya karisma. Karna apa ? Ya karna dia nyaman jadi dirinya sendiri, dan dia bahagia, meski banyak followers nya mencibirnya gendut. *PukpukGigi*

Syukurnya saya ga pernah neko neko sih kalo masalah penampilan , berhubung saya tomboy yang elegan maka saya memilih pakaian simple seperti kaos atau kemeja flanel. Dan alhamdulillah biasanya ceki ceki di Zalora karna suka ada diskon cetar, biar tetep ngikutin jaman dan sesuai kantong.




Follow akun motivasi dan dagelan

Ini penting yaa bu ibu, saya berharap kalian mulai follow akun motivasi dan dagelan biar nyosmed nya ga melulu seriuuus terus. Biar ntar kalo lagi kurang bahagia bisa dikasi motivasi sama mario teduh, atau kalo butuh hiburan singkat bisa dihibur dubsmash dari vblogger.



Anyway, kunci kebahagiaanmu ada pada dirimu sendiri. Its your choise, untuk memilih selalu bahagia, atau tidak. Dan must you know, dunia maya memang terkadang merenggut sebagian hidup kita secara sadar ataupun tidak, namun kembali lagi pada kamu semua, ada hidup nyata dengan jutaan polemiknya yang juga harus kamu hadapi dan taklukan.

Akhir kata, kalo mau jadi ibu (sosmed) yang bahagia gampang, matiin aja internetnya, bahagia deh pasti *dikeroyok ibu ibu*


36 komentar:

  1. suek adalah salah satu cara saya untuk bahagia di socmed :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. suek apa cuek nih mba, *typo dibahas*

      Hapus
  2. jadi inget kata artis AD itu loh, "kalo ga mau punya hater jangan bersosmed" :)

    BalasHapus
  3. Sosmed juga bisa dijadikan lahan untuk beribadah.
    Saya tulis dalam buku saya berjudul Yuk Ibadah di Dumay ( genre remaja)
    Terima kasih artikelnya yg bermanfaat
    Salam hangat dari Jombang

    BalasHapus
  4. Salah satu cara saya biar ga ikut "aneh" di sosmed adalah dengan tidak follow orang yang suka "aneh", hihihi

    BalasHapus
  5. Ha..ha... duhaiii.... tantangan ebok ebok masakini. Maka kalau nyosmed emang dilarang baper an yak. ha..ha...
    Eh btw itu yg kotak2 kiri atas, bagusssss :)

    BalasHapus
  6. Aku beberapa waktu lalu menghindari sosmed, krn banyak bgt baca2 status yg pada baper2an :D
    Yg baca jd ikutan menduga2 gak karuan.. yaa dr pada ga jelas, aku off bentar :D

    BalasHapus
  7. Wuaaah masih muda banget ternyata. Saya manggilnya Windah saja yah.
    Masih muda tapi dewasa lho cara berpikirnya. *teruskan*
    Nah, satu tips lagi, jangan sering buka "beranda" FB kalo buka FB atau timeline Twitter. Langsung saja ngecek notifikasi dan melihat yang perlu/penting saja, sudah itu ... cabut deh, supaya virus membandingkan gak mampir hihihi.

    Memang membandingkan itu racun. Benar WIndah, jangan membandingkan :)

    BalasHapus
  8. ah setuju banget sama dirimu mbak, kadang aku suka baper pas baca socmed, sekarang dibawa santai kaya di pantai, makasih lho tipsnya hehe

    BalasHapus
  9. jangan baperaann pliss hahaha

    BalasHapus
  10. Yang penting cuek saja, dan tidak membandingkan ya

    BalasHapus
  11. Tapi katanya konten dagelan banyak dari hasil copas, kak. *maafkan OOT* :))

    BalasHapus
  12. saya apa dong, kebanyaaaakaaan status curhaaat

    BalasHapus
  13. setuju...berlebihan itu nggak baik...kalo nggak mau dibilang dosa..
    keep happy blogging always...salam dari Makassar - Banjarbaru :-)

    BalasHapus
  14. saya ini termasuk ibu baper, kalau sekiranya ndak pas di hati ya unfollow atau unfriend Aja biar tetep bahagia bersosmed :)

    BalasHapus
  15. dulu aku suka baper liat akun sosmed orng lain ya klihatanya wow gt, tp skrg jauuh lebih cuek ... hehe, kdg apa yg ditulis blum tentu juga sama di kenyataanya

    BalasHapus
  16. kemeja yang lagi ng trend sekarang nih :D

    BalasHapus
  17. #toss mulai sekarang mulai lagi bikin album iseng2 berhadiah wkwkw

    BalasHapus
  18. aiy aku kira beneran buat tip Ibu-ibu benerann..hehe

    BalasHapus
  19. Naah lingkaran pertemanan penting tuh, kalo udah saling kepo n nyinyir cape ya

    BalasHapus
  20. Apa itu? Apa? Di postingan tentang tips yang lagi aku seriusin bacanya, tau2 nyelip iklan :D Hehehe.. Duh gimana donk, aku emak2 alay, tukang pamer dan baper-an :D Ada obatnya ga?

    BalasHapus
  21. Itulah yang aku nggak paham mengapa ada war2an, baper2an. Pernah rasan2 dg ibu yg anak2nya sudah besar juga, nggak ada yg tertarik, bahkan hanya utk komen & baca. Skip aja.

    BalasHapus
  22. wrkekeek seriusan ituh, emak2 pada debat asi bukan asi, lah ternyata levelnya ibu2 juga seru kalo beda pendapat, kirain jaman pemilu aja di medsos rame beda pendapat...

    BalasHapus
  23. Kadang ngamati yang lagi war war an gitu, sambil cekikikan aja. Ngapain sih perkara begitu dibuat panjang lebar, sama orang yang posisinya jauh pula, bahkan mungkin nggak saling kenal

    BalasHapus
  24. kita seumurrrr, tp aku blm punya anak #Dramaaaa

    aku mah cuek kalo ada perang di sosmed

    BalasHapus
  25. Hahaha..Membaca judulnya saja aku sudah ngakak, Mbak Winda. Emang ada-ada saja kejadian di dunia digital. Ada persahabatan yang berawal dan juga berakhir di sana..gegara yah, gak bisa menahan jari untuk menulis isi hati yang penuh emosi :)

    BalasHapus
  26. Hak 15 cm? Haduh bisa kejebur got kalo aku pake sepatu haknya setinggi itu. Lha hak 5 cm aja sudah olang oleng jalannya hihi, paling nyaman pake sepatu trepes :D

    BalasHapus
  27. Windahhhhhhhhh ... Loe sumpah gueh bangetttt...... Hahahhaa sukak banget ama tulisan ini... Kaya menyuarakan hatiku hahahha...

    BalasHapus
  28. Windahhhhhhhhh ... Loe sumpah gueh bangetttt...... Hahahhaa sukak banget ama tulisan ini... Kaya menyuarakan hatiku hahahha...

    BalasHapus
  29. Setuju dengan follow akun motivasi n dagelan, supaya timelinenya keliatan seger, heheh

    BalasHapus
  30. Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.

    BalasHapus
  31. Setuju, Mbak. Saya juga berenti membandingkan pencapaian diri dengan orang lain ^_^

    BalasHapus
  32. suka dengan gaya penulisannya. dikasih pointer2 jadi gampang bacanya. terimakasih dan salam kenal :)

    BalasHapus

Windah Saputro. Diberdayakan oleh Blogger.